Berselisih paham dengan lawan jenis bukan hal aneh. Pria dan wanita memang berbeda cara berpikirnya. Apa sih sebenarnya perbedaan dalam otak keduanya?

Secara umum para peneliti menemukan perbedaan mendasar antara otak pria dan wanita. Seperti dilansir dari Psychology Today, otak pria menggunakan materi abu-abu lebih banyak dibandingkan wanita. Sementara wanita menggunakan materi putih lebih banyak. Artinya, sekali pria terlibat dalam sebuah aktivitas mereka akan lebih fokus dan cenderung tidak peka terhadap orang lain dan sekitarnya. Sementara materi putih adalah jaringan yang menghubungkan materi abu-abu dan pusat pengolahan lainnya dalam otak satu sama lain. Itu menjelaskan mengapa wanita lebih akrab dengan multitasking dibandingkan pria.

Sementara dari segi struktur, umumnya wanita memiliki hippocampus atau pusat memori lebih besar. Wanita juga memiliki kepadatan koneksi saraf yang lebih tinggi ke dalam hippocampus. Itu sebabnya wanita cenderung lebih  bisa merasakan dan mengingat apa yang terjadi karena menyerap informasi dari pancaindra lebih baik dari pria. 

Sel-sel otak yang mengontrol empati juga lebih banyak ditemukan pada wanita, dibandingkan pria. Itu sebabnya mengapa pria cenderung ‘dingin’ saat menghadapi peristiwa yang emosional. Menurut Profesor Simon Baron-Cohen dari Universitas Cambridge, seperti dilansir BBC, ada dua tipe otak manusia secara umum yaitu, empathiser (pandai mengidentifikasi pikiran dan perasaan orang) dan systemiser (lebih tertarik menganalisa sistem). Meski setiap orang memiliki kedua sifat otak tersebut, namun pria cenderung systemiser dan wanita cenderung empathiser.

Namun perbedaan tersebut tidak mutlak. Ada juga pengaruh pola asuh, kebiasaan, tumbuh kembang, pendidikan, nutrisi, dan pengaruh sosial yang memengaruhi perkembangan otak masing-masing individu.

Foto: Shutterstock

ARTIKELTERKAIT

Tempo Scan Home Delivery, Penuhi Kebutuhan Belanja Produk Tempo Scan Group #diRumahAja
20-May-2020

Tempo Scan Home Delivery, Penuhi Kebutuhan Belanja Produk Tempo Scan Group #diRumahAja

Pandemi COVID-19 telah memaksa kita semua untuk menjaga jarak dan melakukan berbagai aktivitas #dirumahaja. Namun,hal ini tidak berarti membuat Anda .... read more
Praktis, Ini Obat Pereda Sakit Kepala dan Demam Tinggi Saat #dirumahaja
13-May-2020

Praktis, Ini Obat Pereda Sakit Kepala dan Demam Tinggi Saat #dirumahaja

Oleh karena itu, jika sakit kepala mulai melanda akibat stress saat berada di rumah, ini dia solusi untuk meringankan rasa .... read more
Cara Seru Mencegah Penularan Covid-19 dan Mengurangi Rasa Panik saat Pandemi
09-May-2020

Cara Seru Mencegah Penularan Covid-19 dan Mengurangi Rasa Panik saat Pandemi

Namun, ternyata masih ada cara seru mencegah penularan covid-19 dan mengurangi rasa panik yang bisa Anda lakukan meski #dirumahaja, lho. .... read more